July 19, 2017

NGELAYAP, DARI "MANTAI" KE "MANTEN"

Sebenarnya gue bingung mau nulis apa. Tapi yang jelas sekarang gue nggak bisa tidur. (Lagi-lagi seperti ini). Oke lanjut saja. Jujur, banyak banget unek-unek di kepala tapi bingung cara ngeluarin dan ngemas dengan tepat. Alhasil, gue buka laptop dan coba nulis apapun yang ada di kepala gue. 

Gue sekarang sudah di kampung halaman, YES! Kota Batu gue tercinta, walaupun udah gak dipimpin sama Edy Rumpoko lagi, but its okay, udah diganti sama bininya tercintah. Oke balik lagi. Perasaan gue di sini, seneng bangetlah. Rasa rindu yang terpendam setelah setahun nggak ketemu akhirnya terbalas juga. Gue ketemu ortu gue dan adek gue yang semakin bongsor. Aduh bahagia binggo deh pokoknya.

Baru balik ke sini, gue kayak burung yang baru kabur dari sangkar. Ngelayap wae kerjaane bray! Kecenya nih ya, bapak gue langsung ngijinin gue ngelayap. Kan hepi yak. Oke gue mau cerita kengelayapan gue. Pertama ngelayap pertama adalah ke Cafe Sawah. Kesan pertama ke tempat itu, biasa aja sih. Cuma pemandangan sawah-sawah yang dihias gitu. Mungkin yang bikin menarik adalah pelayanannya sama tempat nongkrongnya yang agak alami-alami gitu. Udah itu doang. Tapi pandangan orang beda ya, itu perspektif gue. Mungkin beda lagi kalau yang ngelihat adalah orang yang ngantooooor mulu, lihat Cafe Sawah pasti kaya surga gitu. Oke, mungkin nanti gue bakal nulis Cafe Sawah. Kalau mood gue naik pastinya.

Selanjutnya, ini yang bener-bener dewa. Gue pergi ke pantai bray. Sebenernya gue malu soalnya udah tuir kaya gini masih ga dibolehin main ke pantai. Tapi, entah ada wangsit apa, si bapak tiba-tiba ngijinin. Edaaaaaaaaaaaaaan. Seneng braay. Tapi setelah gue pergi, gue nyesel. Boyokku fegel. Sumprit dah. Naik sepeda motor, terus jalannya sangar. Mantap dah pokoknya. Tapi waktu udah sampai, pemandangannya sadis. Gue sampai betah maghrib-maghrib di sana. Bodo amat. Oh iya, nama pantainya itu Pantai Ngudel. Gue bakalan nulis tentang pantai ngudel deh kalau gue mood.

Ketiga gue ngelayap ke Ponorogo. Nah, ini yang beda dari yang lainnya. This is the first time I'm kondangan. KONDANGAN Braaaay...!!! Sumprit, gue agak geli-geli gimana gitu. Agak males pergi tapi nikahan temen gue. Kan gaenak yaa. Gue mager aja sih ke tempat nikah-nikah gitu. Belum lagi perjalanan yang jauh. Hadeuuuh. Tapi gakpapa, demi temen, gue rela kok. Pertama kali ketemu pengantinnya, cantek beut dah. Sekilas kaya Raisa. Gue turut seneng sih soalnya temen gue dapet orang baik-baik gitu. Samawa ajedeeeeh.

Oke kayaknya itu aja. Bener, nih cerita gajelas abis. Kepala gue udah berat, udahan dulu. Gue posting yaa. Siapapun yang baca, maafin ini gak penting banget. Kapan-kapan gue edit. Ini cuma mau konsisten posting aja kok. Babaaaaay!


No comments:

Post a Comment

Thanks for your comments!