July 21, 2017

GALAU TENTANG KERJA

Halo blog, kali ini gue masih belum bisa tidur. Seperti biasa mau cerita. Gini, gue pengen ngebahas tentang pekerjaan. Mau jadi apa gue nanti, karena waktunya tinggal 2 tahun lagi dan gue harus lepas finansial dari keluarga gue. Harus bray, malu soalnya.

Bicara soal pekerjaan, ada quote menarik yang sampai sekarang terngiang-ngiang di otak gue. Pekerjaan itu haruslah sesuai dengan passion. Soalnya, apapun yang dilakukan dengan hati bakalan awet dan gak cepat bosan. Mantap jiwa. Emang sih, gue juga udah ngerasain. Buktinya kuliah gue yang gak sesuai passion ini bikin bosen. Pakai banget. Syudahlaaah, udah gak jaman ngehujat salah jurusan. Yang penting jalanin aja dengan bener dan lurus. Tapi gue mikir nih, dengan sifat gue yang moody ini, gimana ya kalau gue dapet pekerjaan yang monoton kayak gitu. Gampang stress kayaknya ntar.

Terus gini, satu-satunya penghibur gue adalah orang-orang sukses yang salah jurusan gitu. Dia bisa jadi bos walaupun ga sesuai sama bidangnya. Nah, ini yang jadi perdebatan di otak gue. Gue musti milih quote yang mana ya. Masalahnya kalau dicoba dua-duanya bakal gak fokus. Alhasil otak gue lelah sendiri terus gue tinggalin semuanya. Kalau keinginan gue yang terpendam sih, gue pengen ngejadiin blog ini sumber mata pencaharian. Kalau gak gitu jadi youtuber  buat mendulang dolar. Bukan video yang alay-alay gitu tapi. Muka gue gak mendukung. Tapi video karya seni gitu, biar edan.

Yah cuma keinginan sih. Kuncinya juga konsisten dan pandai-pandai berinovasi. Ditambah gadget yang mendukung dan popularitas. Seneng nggak sih kerja kayak gituan. Gausah encok-encok duduk di kantor sambil melototin data excel di komputer. Gaperlu juga sliwar-sliwer buat ngedatengin bos atau ngawasin anak buah. Gaperlu ada kemunafikan buat mendedikasikan diri dan bersumpah untuk membela serta menjaga nama baik perusahaan. Yang paling penting, gaada tuh yang namanya disuruh atau menyuruh. Itu paradise banget nget NGET pokonya. TOP MARKOTOPS!

Sumpah, jadi blogger dan youtuber itu impian gue saat ini. Gue bisa menyalurkan opini gue tanpa memihak siapapun. Bisa nulis apa yang seharusnya benar tanpa ada sogokan dan implementasi dari pihak manapun. Seneng nggak sih? Secara hakiki gue bisa merdeka. Merdeka seutuhnya. Terus gue juga bisa nyalurin hobby gue. Siapa tau bisa jadi ladang emas. Ada bos-bos besar penggila seni terus gak sengaja mampir di blog ataupun youtube gue terus diborong deh lukisan gue. Kan seneng ya? Ngebayanginnya itu lo, udah lega  duluan.

Apa gue musti merjuangin mimpi baru gue ini ya? Masih ada dua tahun buat menekuni ini. Tinggal bener-bener aja. Sungguh-sungguh fan, ciyus ciyuusss! Ikhtiar, doa, tawakkal. Jangan cuma sekedar hobby. Jangan mengesampingkan kuliah juga. Oke FIX! Saatnya gue bangkit dan memerdekakan diri gue. Bukan cuma bermimpi, tapi gue pengen ngerealisasiin ini. Bismillah niat bulat.

July 19, 2017

FANA CHAMELE GANTI KONSEP

Hola, masih di sini, di Kota Batu tercinta. Gue mau curcol lagi nih. Kali ini tentang blog fana chamele ini.  Ada berbagai macam spekulasi di otak gue yang mengharuskan gue untuk otak-atik blog ini. Biasa penyakit bosenan gue kambuh, padahal gue udah memantapkan jiwa buat blog ini. Tapi ya sudahlah, mau dikata ternyata rasa sudah tak sama. Mending ganti konsep.

Pertama-tama, gue pengen ganti nama. Kenapa, soalnya gue pikir-pikir fana chamele itu agak gimana gitu. Apalagi setelah lihat temen gue melongo denger nama itu. Berasa kayak anak alay taun 90-an. Nggak banget pokoknya. Tapi, gue masih sayang sih kalau ganti nama. Nama blog ini udah memenangkan nama gue dalam kompetisi blog gitu. Terus kalau ganti nama, image gue di mbah blogger bakal jelek. Belum lagi ngaruh ke traffic. Aaaaaaaaaa, bingung.

Kedua, gue pengen ganti tema. Ganti tema berarti ganti warna. Hal ini pasti gue  realisasikan soalnya ribet banget kalau edit gambar backgroundnya hitam. Buang-buang waktu. Apalagi gue mau menerapkan one day one posting (semoga ga wacana). Terus alasan gue yang lain adalah gue nyadar banget kalau ternyata warna tulisan sama headernya gak sama. Gue pengennya ijo tosca malah turqoise. Yaudahlah, fix ganti. Maunya yang simpel-simpel ajah. Yang penting ada tosca.

Ketiga, hmmm apa ya. Bentar masih mikir. Oh iya, mau ngerapiin postingan. Sebenernya ini masalah important gue. Gue kan orangnya bosenan ya ditambah lagi gue bingung sama ciri khas tulisan gue. Sumprit, kalau lihat postingan gue dari awal sampai akhir, kaya gado-gado. Ada yang penulisannya sastra banget, terus kritis gitu, terus ala-ala artikel hipwee, terus abal-abal kayak gini, terus udah deh gausah diterusin, pusing sendiri. Satu hal yang gue maknai tentang ini, ternyata mencari gaya penulisan itu susaaaaaah banget. Apalagi buat orang kayak gue. Selalu aja ada hal-hal kurang berfaedah yang menyebabkan tulisan gue gak konsisten. Kok kezel ya.

Udah deh itu aja, jangan banyak-banyak entar kenyang. Intinya gue bakal ngerombak lagi blog ini agar menjadi lebih baik dan trafficnya naik. (biar gue bisa mendulang dolar di sini). Terimakasih buat yang udah baca postingan kurang penting ini.  Kalau punya blog, cantumin di komentar ya nanti saling mampir getooo.

NGELAYAP, DARI "MANTAI" KE "MANTEN"

Sebenarnya gue bingung mau nulis apa. Tapi yang jelas sekarang gue nggak bisa tidur. (Lagi-lagi seperti ini). Oke lanjut saja. Jujur, banyak banget unek-unek di kepala tapi bingung cara ngeluarin dan ngemas dengan tepat. Alhasil, gue buka laptop dan coba nulis apapun yang ada di kepala gue. 

Gue sekarang sudah di kampung halaman, YES! Kota Batu gue tercinta, walaupun udah gak dipimpin sama Edy Rumpoko lagi, but its okay, udah diganti sama bininya tercintah. Oke balik lagi. Perasaan gue di sini, seneng bangetlah. Rasa rindu yang terpendam setelah setahun nggak ketemu akhirnya terbalas juga. Gue ketemu ortu gue dan adek gue yang semakin bongsor. Aduh bahagia binggo deh pokoknya.

Baru balik ke sini, gue kayak burung yang baru kabur dari sangkar. Ngelayap wae kerjaane bray! Kecenya nih ya, bapak gue langsung ngijinin gue ngelayap. Kan hepi yak. Oke gue mau cerita kengelayapan gue. Pertama ngelayap pertama adalah ke Cafe Sawah. Kesan pertama ke tempat itu, biasa aja sih. Cuma pemandangan sawah-sawah yang dihias gitu. Mungkin yang bikin menarik adalah pelayanannya sama tempat nongkrongnya yang agak alami-alami gitu. Udah itu doang. Tapi pandangan orang beda ya, itu perspektif gue. Mungkin beda lagi kalau yang ngelihat adalah orang yang ngantooooor mulu, lihat Cafe Sawah pasti kaya surga gitu. Oke, mungkin nanti gue bakal nulis Cafe Sawah. Kalau mood gue naik pastinya.

Selanjutnya, ini yang bener-bener dewa. Gue pergi ke pantai bray. Sebenernya gue malu soalnya udah tuir kaya gini masih ga dibolehin main ke pantai. Tapi, entah ada wangsit apa, si bapak tiba-tiba ngijinin. Edaaaaaaaaaaaaaan. Seneng braay. Tapi setelah gue pergi, gue nyesel. Boyokku fegel. Sumprit dah. Naik sepeda motor, terus jalannya sangar. Mantap dah pokoknya. Tapi waktu udah sampai, pemandangannya sadis. Gue sampai betah maghrib-maghrib di sana. Bodo amat. Oh iya, nama pantainya itu Pantai Ngudel. Gue bakalan nulis tentang pantai ngudel deh kalau gue mood.

Ketiga gue ngelayap ke Ponorogo. Nah, ini yang beda dari yang lainnya. This is the first time I'm kondangan. KONDANGAN Braaaay...!!! Sumprit, gue agak geli-geli gimana gitu. Agak males pergi tapi nikahan temen gue. Kan gaenak yaa. Gue mager aja sih ke tempat nikah-nikah gitu. Belum lagi perjalanan yang jauh. Hadeuuuh. Tapi gakpapa, demi temen, gue rela kok. Pertama kali ketemu pengantinnya, cantek beut dah. Sekilas kaya Raisa. Gue turut seneng sih soalnya temen gue dapet orang baik-baik gitu. Samawa ajedeeeeh.

Oke kayaknya itu aja. Bener, nih cerita gajelas abis. Kepala gue udah berat, udahan dulu. Gue posting yaa. Siapapun yang baca, maafin ini gak penting banget. Kapan-kapan gue edit. Ini cuma mau konsisten posting aja kok. Babaaaaay!