July 21, 2017

#5 KERJA

Halo blog, kali ini gue masih belum bisa tidur. Seperti biasa mau cerita. Gini, gue pengen ngebahas tentang pekerjaan. Mau jadi apa gue nanti, karena waktunya tinggal 2 tahun lagi dan gue harus lepas finansial dari keluarga gue. Harus bray, malu soalnya.

Bicara soal pekerjaan, ada quote menarik yang sampai sekarang terngiang-ngiang di otak gue. Pekerjaan itu haruslah sesuai dengan passion. Soalnya, apapun yang dilakukan dengan hati bakalan awet dan gak cepat bosan. Mantap jiwa. Emang sih, gue juga udah ngerasain. Buktinya kuliah gue yang gak sesuai passion ini bikin bosen. Pakai banget 🤔. Syudahlaaah, udah gak jaman ngehujat salah jurusan. Yang penting jalanin aja dengan bener dan lurus. Tapi gue mikir nih, dengan sifat gue yang moody ini, gimana ya kalau gue dapet pekerjaan yang monoton kayak gitu. Gampang stress kayaknya ntar.

Terus gini, satu-satunya penghibur gue adalah orang-orang sukses yang salah jurusan gitu. Dia bisa jadi bos walaupun ga sesuai sama bidangnya. Nah, ini yang jadi perdebatan di otak gue. Gue musti milih quote yang mana ya. Masalahnya kalau dicoba dua-duanya bakal gak fokus. Alhasil otak gue lelah sendiri terus gue tinggalin semuanya. Kalau keinginan gue yang terpendam sih, gue pengen ngejadiin blog ini sumber mata pencaharian. Kalau gak gitu jadi youtuber  buat mendulang dolar. Bukan video yang alay-alay gitu tapi. Muka gue gak mendukung 😂. Tapi video karya seni gitu, biar edan.

Yah cuma keinginan sih. Kuncinya juga konsisten dan pandai-pandai berinovasi. Ditambah gadget yang mendukung dan popularitas. Seneng nggak sih kerja kayak gituan. Gausah encok-encok duduk di kantor sambil melototin data excel di komputer. Gaperlu juga sliwar-sliwer buat ngedatengin bos atau ngawasin anak buah. Gaperlu ada kemunafikan buat mendedikasikan diri dan bersumpah untuk membela serta menjaga nama baik perusahaan. Yang paling penting, gaada tuh yang namanya disuruh atau menyuruh. Itu paradise banget nget NGET pokonya. TOP MARKOTOPS!

Sumpah, jadi blogger dan youtuber itu impian gue saat ini. Gue bisa menyalurkan opini gue tanpa memihak siapapun. Bisa nulis apa yang seharusnya benar tanpa ada sogokan dan implementasi dari pihak manapun. Seneng nggak sih? Secara hakiki gue bisa merdeka. Merdeka seutuhnya. Terus gue juga bisa nyalurin hobby gue. Siapa tau bisa jadi ladang emas. Ada bos-bos besar penggila seni terus gak sengaja mampir di blog ataupun youtube gue terus diborong deh lukisan gue. Kan seneng ya? Ngebayanginnya itu lo, udah lega  duluan.

Apa gue musti merjuangin mimpi baru gue ini ya? Masih ada dua tahun buat menekuni ini. Tinggal bener-bener aja. Sungguh-sungguh fan, ciyus ciyuusss! Ikhtiar, doa, tawakkal. Jangan cuma sekedar hobby. Jangan mengesampingkan kuliah juga. Oke FIX! Saatnya gue bangkit dan memerdekakan diri gue. Bukan cuma bermimpi, tapi gue pengen ngerealisasiin ini. Bismillah niat bulat.

July 19, 2017

#4 FANA CHAMELE GANTI KONSEP

Hola, masih di sini, di Kota Batu tercinta. Gue mau curcol lagi nih. Kali ini tentang blog fana chamele ini.  Ada berbagai macam spekulasi di otak gue yang mengharuskan gue untuk otak-atik blog ini. Biasa penyakit bosenan gue kambuh, padahal gue udah memantapkan jiwa buat blog ini. Tapi ya sudahlah, mau dikata ternyata rasa sudah tak sama. Mending ganti konsep.

Pertama-tama, gue pengen ganti nama. Kenapa, soalnya gue pikir-pikir fana chamele itu agak gimana gitu. Apalagi setelah lihat temen gue melongo denger nama itu. Berasa kayak anak alay taun 90-an. Nggak banget pokoknya. Tapi, gue masih sayang sih kalau ganti nama. Nama blog ini udah memenangkan nama gue dalam kompetisi blog gitu. Terus kalau ganti nama, image gue di mbah blogger bakal jelek. Belum lagi ngaruh ke traffic. Aaaaaaaaaa, bingung 😩.

Kedua, gue pengen ganti tema. Ganti tema berarti ganti warna. Hal ini pasti gue  realisasikan soalnya ribet banget kalau edit gambar backgroundnya hitam. Buang-buang waktu. Apalagi gue mau menerapkan one day one posting (semoga ga wacana 😰). Terus alasan gue yang lain adalah gue nyadar banget kalau ternyata warna tulisan sama headernya gak sama. Gue pengennya ijo tosca malah turqoise. Yaudahlah, fix ganti. Maunya yang simpel-simpel ajah. Yang penting ada tosca.

Ketiga, hmmm apa ya. Bentar masih mikir. Oh iya, mau ngerapiin postingan. Sebenernya ini masalah important gue. Gue kan orangnya bosenan ya ditambah lagi gue bingung sama ciri khas tulisan gue. Sumprit, kalau lihat postingan gue dari awal sampai akhir, kaya gado-gado. Ada yang penulisannya sastra banget, terus kritis gitu, terus ala-ala artikel hipwee, terus abal-abal kayak gini, terus udah deh gausah diterusin, pusing sendiri. Satu hal yang gue maknai tentang ini, ternyata mencari gaya penulisan itu susaaaaaah banget. Apalagi buat orang kayak gue. Selalu aja ada hal-hal kurang berfaedah yang menyebabkan tulisan gue gak konsisten. Kok kezel ya 😥.

Udah deh itu aja, jangan banyak-banyak entar kenyang. Intinya gue bakal ngerombak lagi blog ini agar menjadi lebih baik dan trafficnya naik. (biar gue bisa mendulang dolar di sini 🙏). Terimakasih buat yang udah baca postingan kurang penting ini 😂.  Kalau punya blog, cantumin di komentar ya nanti saling mampir getooo.

#3 NGELAYAP

Sebenarnya gue bingung mau nulis apa. Tapi yang jelas sekarang gue nggak bisa tidur. (Lagi-lagi seperti ini). Oke lanjut saja. Jujur, banyak banget unek-unek di kepala tapi bingung cara ngeluarin dan ngemas dengan tepat. Alhasil, gue buka laptop dan coba nulis apapun yang ada di kepala gue. 

Gue sekarang sudah di kampung halaman, YES! Kota Batu gue tercinta, walaupun udah gak dipimpin sama Edy Rumpoko lagi, but its okay, udah diganti sama bininya tercintah. Oke balik lagi. Perasaan gue di sini, seneng bangetlah. Rasa rindu yang terpendam setelah setahun nggak ketemu akhirnya terbalas juga. Gue ketemu ortu gue dan adek gue yang semakin bongsor. Aduh bahagia binggo deh pokoknya.

Baru balik ke sini, gue kayak burung yang baru kabur dari sangkar. Ngelayap wae kerjaane bray! Kecenya nih ya, bapak gue langsung ngijinin gue ngelayap. Kan hepi yak. Oke gue mau cerita kengelayapan gue. Pertama ngelayap pertama adalah ke Cafe Sawah. Kesan pertama ke tempat itu, biasa aja sih. Cuma pemandangan sawah-sawah yang dihias gitu. Mungkin yang bikin menarik adalah pelayanannya sama tempat nongkrongnya yang agak alami-alami gitu. Udah itu doang. Tapi pandangan orang beda ya, itu perspektif gue. Mungkin beda lagi kalau yang ngelihat adalah orang yang ngantooooor mulu, lihat Cafe Sawah pasti kaya surga gitu. Oke, mungkin nanti gue bakal nulis Cafe Sawah. Kalau mood gue naik pastinya.

Selanjutnya, ini yang bener-bener dewa. Gue pergi ke pantai bray. Sebenernya gue malu soalnya udah tuir kaya gini masih ga dibolehin main ke pantai. Tapi, entah ada wangsit apa, si bapak tiba-tiba ngijinin. Edaaaaaaaaaaaaaan. Seneng braay. Tapi setelah gue pergi, gue nyesel. Boyokku fegel. Sumprit dah. Naik sepeda motor, terus jalannya sangar. Mantap dah pokoknya. Tapi waktu udah sampai, pemandangannya sadis. Gue sampai betah maghrib-maghrib di sana. Bodo amat. Oh iya, nama pantainya itu Pantai Ngudel. Gue bakalan nulis tentang pantai ngudel deh kalau gue mood.

Ketiga gue ngelayap ke Ponorogo. Nah, ini yang beda dari yang lainnya. This is the first time I'm kondangan. KONDANGAN Braaaay...!!! Sumprit, gue agak geli-geli gimana gitu. Agak males pergi tapi nikahan temen gue. Kan gaenak yaa. Gue mager aja sih ke tempat nikah-nikah gitu. Belum lagi perjalanan yang jauh. Hadeuuuh. Tapi gakpapa, demi temen, gue rela kok. Pertama kali ketemu pengantinnya, cantek beut dah. Sekilas kaya Raisa. Gue turut seneng sih soalnya temen gue dapet orang baik-baik gitu. Samawa ajedeeeeh.

Oke kayaknya itu aja. Bener, nih cerita gajelas abis. Kepala gue udah berat, udahan dulu. Gue posting yaa. Siapapun yang baca, maafin ini gak penting banget. Kapan-kapan gue edit. Ini cuma mau konsisten posting aja kok. Babaaaaay!


May 21, 2017

#2 APA SALAHNYA SENDIRI?


Hola, akhirnya gue nulis juga setelah sekian lama mengendap di dunia nyata. By the way, kali ini gue ada topik yang lumayan keren nih. Kalau menurut gue, topik ini tuh patut diperbincangkan di khalayak ramai. So, apasih topiknya? Jeng.. jeng.. jeng.. ini dia prolognya.

Semua ini bermula ketika gue SMA. Kebetulan gue dulu tinggal di asrama dimana cowok dan cewek bisa berinteraksi seenak jidat. Eits, tapi jangan berpikiran negatif yaa. Asrama gue itu kumpulan kaum-kaum terpelajar dan bermoral. Jadi, walaupun di satuin lokasinya juga, penghuninya pada gak berani macem-macem (soalnya satpam-satpamnya pada galak sih, lol). 

Waktu itu gue melihat temen-temen gue pada merasakan getaran-getaran gaje gitu. Satu persatu dari mereka mengakhiri masa jomblonya dan sering keluar malam dengan kedok belajar bareng kalau gak gitu kumpul organisasi. Sumpah basi. By the way, gue sih gak masalah ya, selama gak ganggu privasi gue so its okay. Tapi semua berubah saat mereka mulai melihat siklus hidup gue. Lebih tepatnya mulai mengoyak pagar privasi gue dengan hujatan-hujatan super tercela.

"Kapan punya pacar?"

"Jangan lama-lama jomblo, ntar keterusan lo!"

"Kenapa sih lo gamau sama tuh orang? Dia serius lo."

"Kenapa sih betah banget sendiri?"

"Emang lo gamau nikah?"
dan masih banyak lagi.

Awalnya gue mikir, apaan sih, hidup-hidup gue kenapa lo semua yang ribet. Bapak ibuk gue aja ga pernah tuh nanyain hal gituan ke gue. Males banget kan ya. Tapi lambat laun gue mulai kebal dan gue iyain aja semua hujatan-hujatan itu. Masuk kuping kanan, keluar kuping kiri. Beres.

Masuk kuliah nih, gue pikir orang-orangnya pada individualis jadi gue senenglah gak ada yang ikut campur sama urusan gue. Eh, ternyata sama aja. Malah lebih rempong makhluk-makhluknya. Ampun Dewaaa...! Dan lo tau, hujatan-hujatan mereka malah lebih sadis. Lo normal fan? Jangan-jangan lo lesbi. Sambil ngeliatin gue dari bawah ke atas.

APA...!?!?! SUMPAH ITU HUJATAN BANGSAT! Lo tau gimana perasaan gue waktu denger itu? Gue itu serasa makhluk paling hina dina yang udah ga ada suci-sucinya. Naudzubillahi minzaliq! *Tepok jidat tepok lutut* Sabar Ya Allah, Sabar...

Di sini gue mau beropini ya, emang orang yang suka sendiri itu salah? Kenapa sih gue hidup di jaman orang-orang pada mendewakan cinta. Jujur yak, gue malah kasihan sama orang-orang kaya gitu. Mereka itu selalu haus kasih sayang dan alhasil selalu butuh sandaran. Intinya, MANJA! *Astagfirullah, kenapa gue ngatain orang*

Gini deh, orang-orang kaya gue itu sebenernya presentasenya banyak di dunia ini. Gak cuma gue doang keleus. Kalau lo lihat di negara-negara maju, mayoritas malah kaya gue. *intinya lo kaum bar-bar, eh* Gue beberin alasannya yaak!

Mandiri

Orang itu bermacam-macam bro. Ada yang suka membagi masalahnya ke orang lain, ada yang nggak. Kalau nggak suka berbagi masalah ke orang bukan berarti sok tegar atau egois. Orang kaya gini ini malah gak nyaman kalau masalahnya diumbar-umbar ke orang lain. Lah, ini masalah-masalah gue kenapa gue templokin ke orang lain. Ngebebanin banget gak sih? Mending di pendem sendiri, diselesaiin sendiri, terus tidur. Beres.

Gak Percaya

Karena udah terbiasa melakukan apapun dengan sendiri, otomatis lebih percaya pada diri sendirilah. Terutama untuk relationship. Motto orang-orang kaya gini tuh, kepercayaan mahal bung. Lebih mahal dari uang. Lebih edan dari peribahasa Time is Money! Noh, gue buka pikiran lo! Cinta itu kepercayaan coy, kalau ngasih dan nerimanya asal-asalan. Mendingan gausah dulu deh.

Sorry, Kita Normal yak!

Nih, kata-kata paling empet. Orang-orang kaya kita ini normal kok. Gue sering berandai-andai dapet cowok idaman gue. Rambut ikal gondrong, pakai kacamata, lebih tinggi dari gue, lebih putih (kalau bisa bule, gags), pokonya kemampuannya lebih dari gue dah. Kalau gue nemu yang ginian, gue juga kesengsem kok. Tapi ya gak fanatik juga kaleee sampai minta nomor hp terus neror tiap hari. Aduh, jijik. Paling-paling cuma kepoin sosmednya. Kaya Harry Style dah, sayangnya dia bego.

Belum Nemu yang Tepat

Yah, ini bener sekali. Sometimes lo udah merasakan getaran-getaran something gitu yak. Tapi ada aja yang bikin lo gak sreg bahkan langsung ilfeel. Nah, kaya gitu masa langsung disosor juga? Kan gimana gitu ya? Lihat bibit, bebet, bobot kalau orang jawa mah. Kalau ada yang gaenak dan bikin ngeganjel, mending pending dulu. Daripada nyicipin jodoh orang lain, aduh swag.

Terlalu Setia

Ada dua makna ini. Terlalu setia sama diri sendiri atau terlalu setia sama mantan. Wesyeeh. Kaum-kaum kita ini ngasih kepercayaan ibarat sistem digital. Kalau gak 0 ya 1. Kalau gak ngasih sama sekali ya ngasih semuanya. Ngomongin cinta nih ya. Kalau ada kriteria yang match banget, udah kaya cerminlah, langsung aja deh kita kasih. Tentunya frekuensi waktunya juga lama. Giliran udah dikasih abis-abisan, ada aja yang buat kandas. Apalagi kalau kesalahan itu ditimbulkan oleh diri sendiri. Waduuh, pasti dah, udah gak bisa move on, ada rasa bersalah, nyesel dah pokoknya. Aaah, kalau kaya gini single ajalah dulu.

Tuh, jangan selalu menghujat orang-orang yang suka sendiri yah. Please, pisan ini mah. Hahahaaa. Karena para penghujat ini cuma sotoy, gak tau akar permasalahannya. Mending kalau nemu orang yang males pacaran, diemin aja deh. Biarin mereka bertindak sesuka hati. Jangan suruh cerita, emang lo siapa nyuruh-nyuruh gue cerita, malah bikin ilfeel. Okeeh? Gue mewakili para single bermartabat undur diri dulu yaak!

March 21, 2017

#1 PRAKTIKUM DAN LAPORAN KIMIA


Mau cerita nih, bulan ini gue merasakan bahwa kuliah itu gak enak. Kenapa? Mungkin karena bulan-bulan ini gue dibanjiri dengan laporan. Buset, banyak banget. Seminggu masuk kuliah, gue selalu ada praktikum. Bayangin noh, edan banget nggak sih. Apalagi gue itu orangnya paling gak mau ribet. Tau sendirilah praktikum itu kayak apa. Satu, harus hati-hati. Dua, harus nurutin prosedur. Ketiga, harus nunggu lamaaaaa banget. Iya, lama banget. Bayangin noh ya, gue praktikum mulai jam 7 pagi sampai jam 12 malem. Dan itu biasanya 2-3 kali dalam seminggu. Kampret nggak sih. Ya, emang konsekuensi sih karena gue udah milih jurusan ini. Tapi ya gimana lagi ya, masalahnya jurusan gue ini monoton dan full of procedure. Kambing emang!

Gue udah sempet mikir berulang-ulang buat ngikutin apa yang gue mau. Tapi apa daya, duit kuliah masih dari ortu, terus gue juga kagak tau, kalau gue milih apa yang gue seneng, bakal bikin gue sukses apa kagak. Diantara pengen lepas selepas lepasnya tapi masih meringkuk di zona aman. Dilema emang. Hahaaa, *ketawa miris*. Kalau bukan karena si babe, gue pasti udah out dah dari sini. Tapi gakpapa, setidaknya di sini gue bisa ngasah logika. Biar gak dibegoin orang dan lebih taat aturan kali ya. *kepet*

Kembali ke praktikum. Sebenernya alasan utama gue gak suka praktikum itu karena ribet. Udah, cuma ribet doang. Harus pakai sepatu tertutuplah, bawa jas lab, pakai masker, bawa modul, bawa pipet, dan berbagai tetek bengek lainnya. Itu baru syarat awal aja yaa, belom kalau lo lagi praktikum. Aturan lain bejibuuun dah. Sumpek banget. Pengen cepet-cepet balik, rebahan di kasur, nonton Detective Conan kalau gak gitu baca novel fantasi. Surga banget tuh. 

Eitss, derita praktikum masih berlanjut loh! Jangan seneng dulu. Praktikum kelar, laporan pun melar. Tai tai tai. Jujur gue ogah banget sama yang namanya laporan. Gue mending dijejelin teori segudang daripada praktek sejam. Males bet gue. Prinsip gue ya, yang penting gue tau gitu teorinya, kalau buat prakteknya kan bisa nyuruh orang ya. Hadooh. Belom lagi tiap dosen itu punya standar sendiri dalam laporannya. Ada yang suka ribet, ada yang suka to the point. Kampretnya tuh gini, giliran gue bikin yang ribet eh ternyata tuh dosen bilang laporan gue muter-muter gak to the point. Giliran gue nulis yang to the point, dosen satunya bilang kalau laporan gue gak niat. Kan telolet ya. Sebel bet dah gue.

Satu lagi, bukannya gue ansos ya. Gue itu lebih mementingkan keefektifan waktu (gue). Berdasarkan hasil pengalaman berpraktikum ria, gue mengambil kesimpulan bahwa praktikum itu berbanding terbalik dengan keefektifan waktu gue buat ngembangin diri. Langsung aja kali ya, sangat sangat sangat menyita waktu. Dimana letak ketidakefektifannya? Jadi gini, waktu praktikum selama 4 jam tersebut hanya menghasilkan capek jiwa dan raga serta laporan yang super ribet. Nah, sedangkan waktu 4 jam gue di waktu luang itu bisa ngehasilin ide buat nulis. Kaya lomba kemaren, hanya butuh waktu 4 jam *mepet deadline banget*, gue dapet duit 500 ribu dari nulis. Bayangin noh, kalau gue skip praktikum 4 jam selama lima hari, udah dapet 2.5 juta brai. Lumayan kan. Lah, praktikum? @%#%&$&#%*^#

Gue udah bilang sebelumnya kalau praktikum itu ribet. Laporan itu juga ribet. Eh, sekarang ditambah lagi dengan kelompok. Oke, sekali lagi gue bukan ansos, gue cuma lebih suka sendiri aja. Apalagi kalau satu kelompok dengan orang ribet. Waduh, lambai-lambai ke kamera gue. Gak kuat braaai. Gue mending kerja sendiri daripada digabungin sama kawula belibet kaya gitu. Pusyaaang. Apalagi kalau waktu ngerjain laporan, buseeet dah. Gue yang leha-leha ini bisa ambeien ngehadapin orang kaya gitu. Ampun maaak.

Sebenernya banyak banget unek-unek gue mengenai praktikum dan laporan, tapi apa daya besok banget adalah deadline gue ngumpulin laporan plus praktikum secara kelompok. Kelompok brai! *Nangis megap-megap*. Udah ah, nugas dulu. Dodooooy!

February 28, 2017

INI MILKSHAKE FAVORIT GUE, MANA FAVORIT LO?



Siapa sih yang nggak tahu Pop Ice? Minuman hits satu ini pasti sudah melekat kuat di hati kalian masing-masing. Cielaah. Gimana nggak ingat, untuk kawula muda yang tahun ini berusia dua puluhan, pasti ingat dong momen-momen seru yang kalian lewati bersama Pop Ice. Mulai dari SD yang badungnya minta ampun hingga calon sarjana yang pusing tujuh keliling gara-gara lembaran skripsi. Sudah kebayang kan, berapa banyak Pop Ice yang kalian nikmati lebih dari satu dekade ini? OMG, sepabrik kali ya, haha. Ngomong-ngomong sebagai pelanggan setia Pop Ice, tentu nggak seru dong kalau hanya sekedar minum saja. Yuk, kenalan lebih jauh dengan Pop Ice.


Pop Ice adalah minuman es blender susu atau bahasa kerennya milkshake pertama yang ada di Indonesia. So, that’s why rasanya mantap dan berbeda dari produk lainnya. Sebagai minuman pelopor, Pop Ice mampu menyedot seluruh perhatian masyarakat dari masa ke masa. Bagaimana tidak? Dari Tahun 2002 hingga sekarang, milkshake karya PT. Forisa Persada ini selalu menghadirkan varian rasa yang inovatif. Ibarat sebuah komik yang dinanti setiap episodenya, Pop Ice ini juga selalu dinanti-nanti aneka rasanya. Alhasil, hingga kini Pop Ice pun sudah menghasilkan 30 varian rasa. Tak butuh waktu lama memang, demam Pop Ice ini pun mewabah mulai dari bocah sampai mbah-mbah. Keren nggak tuh?


Pop Ice itu variasinya banyak loh. Sudah tahulah ya. Terus masalahnya apa? Jadi begini, saking banyaknya, terkadang sampai bingung sendiri mau beli yang mana. Saking banyaknya juga, terkadang lupa apa saja rasa-rasanya. Dan yang paling parah, saking banyaknya, terkadang agak kurang update dengan variasi terbarunya. Sebagai penggemar Pop Ice pasti malu dong kalau nggak tahu apa-apa tentang idolanya. Tapi tenang saja, di bawah ini sudah tertera secara lengkap dan akurat loh tentang varian rasa Pop Ice. Yuk diintip, biar up to date! Siapa tahu ada rasa Pop Ice kesukaan kalian yang belum dicoba.






Coklat pasti sudah tidak asing lagi kan? Minuman yang konon hanya bisa dinikmati oleh kaum bangsawan ini pun dikemas secara menarik oleh Pop Ice. Rasa coklat yang unik dan nikmat mampu membuat suasana hati tenang. Ada lima varian yang ditawarkan dalam kategori ini, yaitu Coklat Original, Choco Cream, Choco Cookies, Choco Milk, dan Vanilla Blue. So buat kalian yang sedang stress, segera minum Pop Ice Chocolate & Vanilla Flavour Variants ya!







Bagi pecinta buah-buahan, ada kabar gembira nih. Pop Ice memiliki banyak sekali varian rasa buah. Dari buah lokal sampai buah internasional, semuanya tersedia. Ada Stroberi, Durian, Anggur, Melon, Leci, Jambu Biji, Alpukat, Doger, Blueberry, Mangga, Sirsak, Talas, dan Kacang Hijau. Lengkap sekali bukan? Rasa buah-buahan yang Pop Ice hadirkan semuanya menyegarkan loh. Tinggal pilih saja ya sesuai selera.







Suka begadang? Pasti nggak asing dong dengan minuman satu ini. Cita rasa dari kopi yang khas telah menginspirasi Pop Ice untuk mengeluarkan Coffee Flavour Variants. Tentunya rasa kopi yang disediakan sangat nikmat dan mantap di jiwa. Adapun variannya adalah Cappucino, Moccacino, Vanilla Latte, Coffee Latte, Avocado Cappucino, Durian Cappucino, dan White Koffee. Bagi pecinta kopi, nikmati Coffee Flavour Variants Pop Ice segera!







Yogurt merupakan minuman hasil olahan susu yang difermentasi oleh bakteri. Tentunya, bakteri yang digunakan itu adalah jenis bakteri yang baik untuk pencernaan ya. Rasanya yang khas dan menyegarkan itu telah menginspirasi Pop Ice untuk membuat Yoghurt Flavour Variant. Untuk varian rasanya masih ada satu yaitu Strawberry Yogurt. Namun jangan salah, rasanya itu enak banget. Perpaduan antara kesegaran yogurt dan stroberi membuat lidah ketagihan. Dijamin ingin terus, terus, dan terus!







Mau rasa yang unik lagi? Tenang, Pop Ice masih menyimpan stok andalannya kok. Terdapat Bubble Gum Flavour Variant yang super kece dan trendy. Buat semua yang suka ngunyah permen karet, wajib mencoba Pop Ice Bubble Gum. Rasakan keunikan rasa bubble gum dalam bentuk milkshake. Dijamin pasti ketagihan!







Varian yang terakhir nih yaitu Fruity Pop Variant. Wah, varian apa itu? Jadi, Pop Ice yang satu ini bukan milkshake biasa. Pop Ice ini sudah ditambahkan dengan vitamin C yang super bagus untuk menjaga daya tahan tubuh. Tuh, selain rasanya yang luar biasa enak, ternyata Pop Ice juga mengutamakan kesehatan loh. Jangan salah ya. Untuk varian rasanya sendiri ada Orange, Strawberry, dan Blackcurrant. Semuanya wajib dicoba ya!





Wah, banyak banget kan varian dari Pop Ice! Mulai dari yang segar-segar sampai yang pahit-pahit nikmat. Rasanya, hmm jangan ditanya lagi. Semuanya enak! Nggak percaya? Eh sorry, gue sudah coba semuanya. Hehe. Jujur saja, mulai SD gue sudah kecanduan Pop Ice. Dari banyaknya varian yang disediakan pasti ada yang paling favorit dong! Ngomong-ngomong gue mau share nih Pop Ice Favorit Gue. 

Jaman ini adalah jaman pertama kali gue bertemu dengan Pop Ice. Ciyeee. Dari sekian banyak rasa yang ada, gue langsung jatuh cinta pada rasa coklat yang original. Sumpah, rasanya itu gue ingat banget. Lumer di mulut terus ah, susah diutarakan dengan kata-kata. Intinya, coklatnya itu terasa banget. Edan!



>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>     <<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<


Di jaman ini, gue mulai pindah haluan gara-gara teman yang nyobain Pop Ice-nya ke gue. Tahukah kalian apa yang bikin gue berpaling dari Coklat? Tet teret teteeeeeeeet... Pop Ice Bubble Gum! Yeaayh! Kesan pertama gue pada bubble gum ini adalah unik dan menggelitik. Sepengetahuan gue ya, bubble gum itu kan dikunyah. Nah, ini malah diminum. Tapi sumpah enak banget, gue jadi ketagihan. Sensasinya itu loh, nggak ada duanya!



>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>     <<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<


Nah, jaman ini adalah jamannya coba-coba. Selama gue menjadi pelanggan setia Pop Ice, jujur gue nggak pernah coba Pop Ice yang varian buah sama sekali. Parah banget ya. Soalnya gue cenderung lebih suka ke coklat ataupun rasa-rasa yang unik dan anti mainstream gitu. Tapi di masa ini gue mulai berani mencoba, siapa tahu ada yang kecantol. Eh benar juga, seketika gue langsung jatuh cinta sama Pop Ice Avocado. Edan, itu enak banget. Tahu jus alpukat beneran? Asli, rasanya sama banget. Buat kalian yang belum coba, hari ini wajib coba!



>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>     <<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<


Jaman kuliah adalah jaman-jaman gue sekarang melalui hidup. So, apakah gue berpaling dari rasa yang sebelumnya? Jawabannya adalah... IYA! Nah, ada yang tahu milkshake favorit gue sekarang? Taraaaaaaaaa..... Sekarang ini, gue lebih suka ke Pop Ice Taro! Kenapa gue berpaling ke Taro? Jadi, gue punya beberapa alasan yang cukup kece. Langsung saja, berikut ini gue beberkan alasan kenapa Pop Ice Taro sukses menyedot perhatian gue. Yo guys, Check this out!








Iya, sejak mendengar pertama kali rasa Pop Ice yang satu ini gue lumayan heran. Ini makanan jenis apa ya, kok aneh banget. Atau mungkin itu jenis minuman? Entahlah, itu jenis rasa paling asing yang pernah gue dengar atau mungkin gue yang kurang update ya. Yang jelas, Pop Ice dengan rasa Taro itu sangat membuat jiwa dan raga gue penasaran.






Akhirnya, rasa penasaran gue pun terobati setelah mencari info di berbagai website tentang taro. Ternyata taro itu talas bro. Edan nggak sih. Talas kan tanaman yang biasanya tumbuh liar di sawah-sawah itu. Terus yang daunnya dikasih air bakal goyang-goyang sendiri itu kan? Ya ampun, ternyata sedekat itu ya. Tapi bentar, ada yang membuat gue sedikit rancu. Emang enak ya talas dibikin minuman? Kan itu sejenis umbi-umbian. Sumpah, tak terdefinisikan sama sekali. Benar-benar Abstrak! 






Setelah sekian lama gue menghujat rasa ini,  akhirnya gue memutuskan untuk mencoba. Dengan perasaan gado-gado dan beberapa endusan, gue pun langsung minum Pop Ice rasa Taro ini. Jeng.. jeng.. jeng.. jeeeeng..! Ternyata gue malah jatuh cinta bo'. Benar deh. Rasanya itu abstrak tapi enak. Pertama masuk di mulut itu ada efek penuh, padat, dan nikmat. Saat masuk ke kerongkongan itu, lumer segar asoy gimana gitu. Fix aku ketagihan. Ketagihan enaknya, ketagihan baunya, dan ketagihan rasanya. Aduh, tahu kan gimana kalau udah jatuh cinta? Rasanya itu kebayang-bayang terus. Ah, jadi pengen beli Pop Ice rasa Taro lagi. Akhirnya gue beli SATU PACK buat persediaan di kosan. Tinggal sobek bungkusnya, masukin ke tumbler, kasih air secukupnya lalu dishake dengan es batu. Beres deh, tinggal minum!








Memang benar ya, Pop Ice itu cocok untuk kaum-kaum muda yang kece, kreatif, dan inovatif. Kemarin banget, gue baru coba bikin something yang bahan dasarnya dari Pop Ice Taro. Penasaran ya? Ini adalah bentuk kecintaan gue pada Pop Ice Taro bro. Jadi gue membuat tiga resep. Pertama, gue bikin puding. Kedua, gue bikin bubble milkshake. Ketiga, gue bikin talam. Resepnya simpel kok dan cocok banget buat anak kosan karena bahannya mudah di dapat. Yah, gue curhat. Hehe. Oke langsung saja, intip resep kreasi Pop Ice Taro Favorit Gue yuk.

..............................................................................................................................................................................................................
..............................................................................................................................................................................................................


..............................................................................................................................................................................................................
..............................................................................................................................................................................................................


..............................................................................................................................................................................................................
..............................................................................................................................................................................................................


..............................................................................................................................................................................................................



Banyak sekali momen-momen seru yang gue lewati bersama Pop Ice. Salah satunya waktu pelajaran olahraga. Saat itu edisi jalan-jalan atau lebih tepatnya lari maraton ke luar area sekolah. Nah, waktu itu kan track-nya lewat pemukiman penduduk. Karena cuaca yang super duper panas, gue istirahat sebentar. Alhasil, istirahatlah gue di warung Pop Ice, sumpah adem banget.  Sudah siang-siang, panas terik, habis lari, terus minum Pop Ice Favorit gue saat itu. Aduh, bayangkan segernya gimana. Beberapa menit kemudian teman-teman gue ikut nimbrung dan kita keasyikan nongkrong. Priiiit...! Tiba-tiba terdengar bunyi peluit Pak Dedi, guru olahraga kami. Sumpah, kaget setengah mati. Mungkin Pak Dedi bingung kali, kemana murid-muridnya ini. Tau-tau malah keasyikan nongkrong di warung Pop Ice. Hahahaaa. Itu salah satu momen asyik dengan milkshake favorit gue , gimana dengan lo? 


Games seru
Sudah pada tahu belum kalau Pop Ice punya game online? Ternyata Pop Ice memiliki aplikasi game online loh. Penasaran? Langsung Saja klik di sini. Dijamin gamenya seru banget!

Event Keren
Yang ini pasti sudah tidak asing lagi. Berbagai event seru telah diselenggarakan Pop Ice sejak tahun-tahun sebelumnya loh. Pop Ice memang juara memanjakan pelanggannya! Intip event Pop Ice di sini.

Whenever and Wherever
Sudah menjadi rahasia umum kalau Pop Ice itu milkshake yang populer banget. Coba lihat, dari Sabang sampai Merauke, dari sudut desa sampai kota metropolitan, pasti ada saja yang jualan Pop Ice. Nggak peduli siang atau malam. Nggak peduli santai atau stress. Pop Ice selalu setia menemani. Kalau nggak percaya, klik di sini.

Promo Kece
Ternyata Pop Ice suka mengadakan promo-promo kece loh! Banyak banget cara unik mereka untuk memperkenalkan milkshake yang badai ini. Mulai dari datang ke berbagai kota di Indonesia sampai menjalankan misi tertentu untuk sosial. Keren banget kan. Lihat di sini yuk!


..............................................................................................................................................................................................................



Untuk yang masih penasaran tentang info-info kece dari Pop Ice, bisa hubungi contact dan media sosial Pop Ice di bawah ini ya. Tinggal klik aja. Siapa tahu ada info dan event menarik terbaru lainnya.





Email
Local Distribution: localsales@forisa.co.id
Global Distribution : globalsales@forisa.co.id
Customer Care : customer_care@forisa.co.id


..............................................................................................................................................................................................................

Ngomong-ngomong, sudah gue share semua nih info tentang Milkshake Favorit Gue. Nah, sekarang giliran lo yang share, apa Pop Ice Favorit lo! Gue yakin banget dah, 100% dari lo semua pasti doyan banget sama Milkshake Pop Ice. Yaiyalaaaah, Milkshake Kaum Kreatif dan Kece, gitu loh!



Bosan dengan rasa milkshake yang itu itu aja?
Jangan khawatir, yuk segera minum Pop Ice dan Temukan Rasa Favorit lo!
INI MILKSHAKE FAVORIT GUE, MANA FAVORIT LO?